Pengembangan dalam bidang pertanian untuk Indonesia Raya

Thursday, 22 October 2015

Prinsip Budidaya Padi dengan Metode SRI (System of Rice Intensification)

Jarak Tanam 40 x 40 cm
Pemilihan metode budidaya padi secara SRI bisa menghasilkan produk akhir berupa beras  yang memiliki kualitas tinggi sebagai beras sehat karena dilakukan secara organik. Melalui metode ini diharapkan kelestarian lingkungan dapat tetap terjaga dengan baik, demikian juga dengan produk akhir yang dihasilkan, yang notabene lebih sehat bagi konsumen karena terbebas dari paparan zat kimia berbahaya.
Adapun Prinsip-prinsip Budidaya Padi dengan Metode SRI adalah sebagai berikut :
  1. Tanam bibit muda berusia antara 7 – 12 hari setelah semai (HSS) ketika bibit masih berdaun 2 (dua) helai. Penggunaan bibit muda berkaitan dengan bahwa penggunaan bibit padi yang berumur 5 – 15 HSS menghasilkan pertumbuhan tanaman lebih cepat karena daya jelajah akar lebih jauh sehingga perkembangan akar menjadi maksimal pada akhirnya kebutuhan nutrisi tanaman tercukupi. Selain itu, penggunaan bibit berumur 10 hari, akan menghasilkan jumlah anakan maksimal 30 – 50 batang dalam setiap rumpunnya.
  2. Tanam tunggal atau tanam bibit satu lubang satu bibit. Penggunaan satu bibit per lubang tanam bermanfaat untuk mengurangi kompetisi serta meningkatkan potensi anakan produktif per rumpun.
  3. Jarak tanam lebar. Jarak tanam yang lebar dengan lebar, yaitu: 25 x 25 cm, 30 x 30 cm, 40 x 40 cm atau bahkan lebih. Penggunaan jarak tanam lebar bertujuan untuk meningkatkan jumlah anakan produktif. Penggunaan jarak tanam yang cukup lebar didasarkan pada kebutuhan makanan bagi tanaman, mendorong pertumbuhan akar secara maksimal, dan memaksimalkan sinar matahari yang masuk secara optimal. Selain itu, dengan menggunakan jarak tanam yang cukup, tanaman dapat tumbuh berkembang dengan baik dan menghasilkan produksi secara baik pula.
  4. Pindah tanam harus segera mungkin (kurang dari 30 menit) dan harus hati-hati agar akar tidak putus dan ditanam dangkal.
  5. Sistem pengairan intermitten atau sistem pengairan berselang. Pengairan teknik berselang, yaitu air di areal pertanaman diatur pada kondisi tergenang dan kering secara bergantian dalam periode tertentu, dimana pemberian air maksimum 2 cm (macak-macak) dan periode tertentu dikeringkan sampai pecah. Padi merupakan tanaman tumbuh optimal pada tanah yang lembab dan becek sebagai syarat tumbuh. Untuk itu, tanaman padi sebenarnya tidak perlu air yang melimpah (penggenangan), namun juga tidak dalam situasi tanah kering. Dengan pengaturan air yang baik, akan terjaga aerasi tanah yang baik pula dimana aerasi yang baik adalah syarat tumbuh yang baik bagi tanaman padi. Apabila sawah selalu digenangi air maka aerasi (siklus udara dalam tanah) tidak masimal sehingga tanah menjadi asam.
  6. Penyiangan sejak awal sekitar umur 10 hari dan diulang 2 - 3 kali dengan interval 10 hari.
  7. Penggunaan pupuk organik dan pestisida organik.
Demikian prinsip-prinsip yang ditanam dalam budidaya padi dengan metode SRI (System of Rice Intensification), semoga bermanfaat!
Terimakasih sudah berkunjung, jangan lupa share ya :)
Baca juga : Hubungan Padi SRI dengan Padi Organik
Share:

0 komentar:

Post a Comment

Powered by Blogger.

About Me

My photo

hidup bagaikan roda yang berjalan melewati berbagai lika liku, kadang sedih, kadang senang, kadang susah, kadang gampang, kadang kaya, kadang miskin, kadang lapar, kadang kenyang, begitulah seterusnya. namun intinya, kita harus tahu apa yang harus kita lakukan terhadap problema kehidupan ini. satu yang harus di ingatkan "bersyukurlah atas apa yang telah di berikan oleh Yang Maha Kuasa" :)

Pengertian Pemuliaan Tanaman

Anda Adalah Pengunjung Ke:

Search This Blog

Cari Judul yang Asyik

Follow by Email

Labels